Kebaktian pada hari Minggu 9 Januari 2011
GKIN regio Den Haag
 
 
1 Korintus 2:1-12

Mothman Prophecies adalah sebuah film yang muncul pada tahun 2002. Film ini diangkat dari sebuah novel. Mothman adalah makhluk yang tak dikenal yang bisa memberi perkiraan mengenai bencana yang akan terjadi. John Klein, seorang wartawan yang dibintangi oleh Richard Gere, terobsesi untuk menulis laporan mengenai makhluk ini. Ada sebuah dialog yang saya ingat selalu. Suatu ketika John Klein bertanya kepada temannya, kenapa Mothman tidak menjelaskan dan memberitahu kepada manusia mengenai kecelakaan yang akan terjadi. Temannya menjawab, “Apakah engkau bisa menjelaskan dirimu kepada kecoa yang lewat ini? Kamu tidak perlu menjelaskan dirimu kepadanya karena dia tidak akan pernah mengerti penjelasanmu, dan pengetahuan kecoa ini membatasinya untuk memahamimu. Demikian juga perasaan Mothman terhadap kita.”

Saudara-saudara terkasih,

Hari ini kita akan bicara mengenai hikmat Allah dan bagaimana kita bisa mengerti dan memahami hikmat Allah dalam kehidupan kita. Cerita mengenai sang wartawan berusaha memahami Mothman tidak sama dengan cerita kita berusaha memahami Allah, namun kita memiliki beberapa kesamaan. Apakah kita bisa bertanya kepada Tuhan tentang rencana Tuhan dalam hidup kita, kalau pikiran kita terbatas seperti kecoa itu?

Firman Tuhan hari ini bicara mengenai hikmat yang benar, dan perbedaan mengenai hikmat Allah dan hikmat manusia. Sophia, hikmat, wisdom, adalah ‘broad and full of intelligence, acquired by acuteness and experience... knowledge of what is true or right coupled with just judgment as to action.“ Hikmat bukan hanya pengetahuan tetapi juga sesuatu yang diperoleh melalui pengalaman, kemampuan membaca situasi, dan juga diikuti oleh tindakan yang tepat. Hikmat adalah sesuatu yang diminta oleh Salomo ketika dia diperbolehkan meminta satu hal dari Allah. Hikmat adalah skill yang tidak dikuasai oleh semua orang.

Karena berdebat masalah hikmat, jemaat di Korintus jadi terpecah. Ada konflik di Jemaat Korintus mengenai golongan Jemaat mana yang lebih benar dan berhikmat. Mereka juga berdebat antar golongan Yahudi dan Yunani yang menjadi Kristen. Menurut orang Yahudi, mereka lebih berhikmat daripada orang Yunani karena mereka adalah bangsa pilihan.

Paulus menulis surat ini untuk menasihati bahwa manusia dipanggil oleh Allah bukan karena hikmat berdasarkan ukuran manusia. Paulus mengingatkan mereka bahwa “apa ayang tidak terpandang dan yang hina bagi dunia, dipilih Allah, bahkan apa yang tidak berarti, dipilih Allah utnuk meniadakan apa yang berarti, supaya jangan ada seorang manusiapun yang memegahkan diri di hadapan Allah.”(1 Kor. 1:28-29).

Sebenarnya ketika perpecahan terjadi dalam menentukan siapa yang lebih berhikmat sudah berlawanan dengan hikmat itu sendiri. Seharusnya kedua kelompok yang mengaku memiliki hikmat, melihat bahwa pertengkaran justru menunjukkan kurangnya hikmat. Pertengkaran seperti ini rupanya terus terjadi hingga masa kini. Banyak orang yang berselisih karena merasa dirinya lebih berhikmat dari yang lain.

Ada satu peringatan yang ingin Paulus sampaikan kepada Jemaat yang menghadapi masalah seperti ini. Paulus ingin mengajarkan orang untuk berserah kepada Allah dan membiarkan hikmat Allah yang mengambil alih dan berkuasa. Hikmat manusia tidak berarti jika dibanding dengan hikmat yang dari Allah. Paulus menekankan bahwa dia datang kepada Jemaat di Korintus bukan dengan hikmat, melainkan “dengan keyakinan akan kekuatan Roh, supaya iman kamu jangan bergantung pada hikmat manusia, tetapi pada kekuatan Allah (1 Kor. 2:4-5).” Intinya Paulus menginginkan kita untuk bergantung kepada kekuatan Allah

Pertanyaan buat kita memang adalah bagaimana kita bisa melihat hikmat Allah? Seperti film Mothman Prophecy, bagaimana kita bisa mengenali sesuatu sebagai sebuah hikmat atau kebodohan. Bagaimana kita bisa mengerti jalan pikiran Allah ketika kita sendiri tidak bisa sepenuhnya mengerti jalan pikiran pasangan kita? Atau, jangankan hikmat Allah, bagaimana kita bisa tahu bahwa seseorang lebih berhikmat dari yang lain? Atau, bagaimana anda tahu bahwa anda sendiri berhikmat?

Kita akan kembali ke poin ini sebentar lagi.

Saudara-saudara, konflik terjadi bukan karena seseorang lebih berhikmat dari yang lain. Tidak. Hikmat setiap orang bisa berbeda-beda. Konflik terjadi ketika orang yang berhikmat merasa dirinya lebih dekat dengan Allah, atau lebih berguna bagi Allah, dan kemudian memandang rendah orang yang dianggapnya tidak berhikmat.

Hal ini akan terjadi ketika kita mengandalkan hikmat manusia. Ketika manusia mengandalkan hikmatnya sendiri, dan menyamakannya dengan hikmat Allah, maka manusia akan menjadi sesat dan bisa menyesatkan orang lain. Siapakah manusia sehingga kita bisa mengetahui apa kehendak Allah? Keadaan menjadi lebih sulit ketika seseorang berkata dengan otoritas penuh bahwa dia mewakili Allah dan perkataannya adalah perkataan Allah. Kita sudah melihat sendiri sepanjang sejarah banyak sekte yang mengklaim bahwa mereka mendapat perintah langsung dari Allah untuk menjual semua harta mereka; memberikan kepada pemimpin mereka; atau bahkan bunuh diri beramai-ramai. Bagaimana kita bisa melihat hikmat Allah?

Saya tidak mengatakan bahwa Allah tidak mungkin berbicara kepada kita. Firman Tuhan berkata bahwa kuasa Allah bisa kita mengerti melalui Roh Allah.

Saya membayangkan, mungkin lebih mudah kalau Allah berbicara kepada kita seperti Allah berbicara kepada orang-orang zaman dahulu: melalui api yang membakar semak (seperti Musa), melalui malaikat, atau melalui tiang awan dan api. Atau mungkin orang-orang sekarang sudah terlalu skeptis sehingga apapun yang ditunjukkan Allah kepada kita hanya dilihat sebagai anomali alam atau rekayasa teknologi. Hikmat manusia menghalangi kita untuk melihat hikmat Allah.

Orang tidak percaya kepada hikmat Allah justru karena hikmat manusia. Karena mengandalkan hikmat sendiri, kita berpikir bahwa apa yang terjadi di luar hikmat manusia adalah tidak sungguh-sungguh terjadi atau hanya ilusi.

Banyak orang yang menjadi tidak percaya kepada Allah karena buat mereka penderitaan adalah sesuatu yang konyol. Kalau memang Allah ada, dan Allah adalah baik dan pengasih, kenapa Allah membiarkan penderitaan terjadi kepada orang-orang yang dikasihiNya? Orang menjadi jauh dari Allah ketika tidak ada yang bisa menjawab pertanyaan ini dengan baik. Hikmat manusia menghalangi kita melihat rencana Allah yang memang tidak bisa kita mengerti selain dengan iman. Hikmat manusia menghalangi kita melihat penyertaan Allah yang luar biasa yang terjadi selama ini dalam kehidupan kita. Ketika sesuatu yang buruk terjadi kita bertanya di manakah Allah. Ketika sesuatu yang baik terjadi kita tidak berkata bahwa Allah ada di situ. Artinya , hikmat kita adalah terbatas kepada hal yang ingin kita percayai atau kita lihat. Hikmat manusia adalah terbatas. Inilah bahaya yang Paulus lihat, yang dapat menimbulkan perpecahan dalam Jemaat.

Kalau begitu apa pesan Paulus bagi kehidupan kita?

Pertama, bergantunglah kepada kekuatan Allah dan bukan hikmat manusia. Bagaimana kita bisa menerima hikmat Allah?

Kedua, Paulus mengungkapkan logika ini: kita hanya bisa menerima hikmat Allah ketika kita menerima Roh Allah untuk masuk ke dalam kita. Tidak ada yang lebih mengetahui hikmat Allah selain Roh Allah sendiri. Karena itu mengundang Roh Allah masuk ke dalam kita juga mengundang hikmat Allah untuk berkuasa dalam hidup kita.

“Saya sudah menerima Allah, tapi saya masih tidak tahu apa maksud Allah dalam hidup saya. Saya tidak bisa mengenali hikmat Allah dalam hidup saya.”

Saudara, yang terakhir yang kita butuhkan adalah latihan mendengar apa kehendak Allah dalam kehidupan kita. Mendengar membutuhkan keterampilan khusus.

Bagaimana kita bisa tahu kehendak Allah kalau kita sibuk dengan diri sendiri, dengan pekerjaan kita, dengan segala sesuatu yang ada di sekitar kita. Dunia ini adalah tempat yang bising, penuh hiruk pikuk. Bagaimana kita bisa mendengarkan hikmat Allah? Bagaimana anda bisa mendengar seorang guru yang menjelaskan pertanyaan anda di kelas, kalau anda sibuk bicara sendiri atau tertidur ketika mendengar penjelasan?

Ada sebuah kisah nyata yang saya baca. Sekelompok orang sibuk menimbun es dengan jerami. Balok es yang dikumpulkan dalam gudang ini digunakan sebagai sarana penyimpan makanan ketika kulkas belum diciptakan. Seorang pekerja kehilangan jamnya, dan jam itu merupakan pemberian dari kakeknya yang sudah meninggal. Sekitar 10 orang turut membantunya mencari jam itu di dalam gudang yang penuh dengan jerami dan es. Setelah beberapa jam mereka menyerah. Seorang anak laki-laki kecil berkata bahwa dia akan mencarikan jam itu untuk mereka. Dia menyuruh semua orang keluar dan menutup pintu gudangnya. Setelah 5 menit dia berhasil menemukan jamnya. Orang bertanya bagaimana dia bisa melakukannya. Dia berkata, “Aku hanya diam dan mendengarkan dengan keras, dan aku bisa menemukannya.”

Apabila saudara masih mencari jawaban atas pertanyaan saudara, cobalah diam, dengarlah apa hikmat yang ditunjukkan Tuhan dalam hidupmu, dan lakukan.

Amin.